Lantai marmar diliputi dalam hutan bulu yang hidup. Bentuk hitam kecil yang kecil dan bergegas melintasi batu sejuk. Puluhan ribu tikus ditawarkan makanan dan tempat tinggal, melarikan diri dan melompat di atas kaki orang. Tikus berjalan bebas dan tanpa takut, dan seseorang harus berhati-hati di mana mereka melangkah!

Ia mungkin terdengar seperti mimpi ngeri yang mengerikan kepada beberapa orang, tetapi di bandar kecil Deshnoke - dekat dengan Bikaner, Rajasthan - tempat suci ibadat ini; kuil Karni Mata. Kuil Karni Mata adalah salah satu tempat suci yang paling terkenal di dunia, dan lebih dikenali sebagai 'The Rat Temple'.

Kuil Hindu yang rumit dan terpencil ini dibina oleh Maharaja Ganga Singh pada awal tahun 1900-an, sebagai penghormatan kepada dewi rat Hindu, Karni Mata. Panel marmar yang indah bersempadan dengan pintu masuk dan lantai; hiasan perak dan emas sepanjang.

Ciri yang paling menarik di pedalaman adalah tanpa keraguan 20,000 tikus yang memanggil rumah kuil ini. Haiwan-haiwan ilahi ini dipanggil kabbas, yang bermaksud 'anak-anak kecil' dalam bahasa setempat, dan ramai orang melakukan jarak jauh untuk menghormati mereka.

Jika seseorang mencederakan tikus di sini di Karni Mata, mereka dijangka menggantikan tikus dengan satu emas padat, atau selama-lamanya bertahan karma buruk. Ia dianggap sangat bertuah, berkat, untuk melihat tikus semua putih di kalangan beribu-ribu orang kulit hitam.

Kisah itu berlaku bahawa Karni Mata, seorang ibu mistik dari Abad ke-14, adalah penjelmaan Durga, dewi Hindu kuasa dan kemenangan. Pada satu ketika semasa hidupnya, anak seorang salah seorang kawannya mati. Dia cuba membawa anak itu kembali ke kehidupan, hanya untuk diberitahu oleh Yama, dewa kematian, bahawa dia telah dijelmakan semula. Karni Mata telah mencapai persetujuan dengan Yama. Sejak hari itu, semua keturunannya akan dijelmakan semula sebagai tikus, sehingga mereka dapat dilahirkan kembali ke suku.

Dalam agama Hindu, kematian menandakan berakhirnya satu bab dan permulaan yang lain, dalam perjalanan menuju kesatuan jiwa dengan alam semesta. Kitaran ini dikenali sebagai samsara, dan itulah sebabnya mengapa tikus Karni Mata diperlakukan seperti raja-raja, kerana tikus itu adalah tapak kaki para pendeta Karni Mata yang berlepas.

Anda mungkin terkejut bahawa kuil seperti ini wujud. Di India, seperti di Barat, tikus tidak dirawat dengan banyak kekaguman. Karni Mata, kuil pemujaan tikus, jarang berlaku. Dalam agama Hindu, banyak tuhan dan dewi mengambil bentuk haiwan. Tiada apa-apa untuk mengatakan bahawa mereka tidak boleh atau tidak akan mengambil bentuk ikan, burung, atau ... tikus.

Kuil Karni Mata mudah dicapai dari Bikaner, hanya 30km jauhnya. Pada tur mewah di Rajasthan, Bikaner adalah perhentian yang ideal dalam perjalanan dari Jaipur ke Jaisalmer, jantung Gurun Thar.

Tinggal di mana

Istana Laxmi Niwas, Bikaner, telah ditugaskan oleh Sir Ganga Singh Ji pada tahun 1904. Istana ini bertujuan untuk menyediakan kerja kepada penduduk setempat, bersama-sama dengan mewujudkan kediaman besar yang layak untuk royalti Bikaner. Sir Ganga Singh Ji adalah seorang lelaki yang rapi dan mengawasi pembinaan secara peribadi. Simetri tanpa kesilapan geometri dari pengeluarannya, kerja filigra hiasan dan skrin latticed semua dikreditkan kepada visi dan watak kreatifnya. Hanya segelintir orang yang dianggap layak untuk tinggal di sini, termasuk Raja George V. Istana itu telah ditukar menjadi sebuah hotel yang indah, dan pastinya tempat yang paling hebat untuk tinggal di Bikaner. Istana Laxmi Niwas menyampaikan wawasan sebenar ke dalam bakat dan kemewahan Rajasthan kerajaan.

Bilik-bilik di Laxmi Niwas Palace berkisar dari £ 112 hingga £ 375 semalam.


NYSTV - The Book of Enoch and Warning for The Final Generation (Is that us?) - Multi - Language - September 2020