Yang terakhir dari 15 negara yang kami kunjungi dalam pengembaraan 10 bulan kami adalah Jepun dan khususnya kampung Koyasan di Gunung Koya, tempat paling suci di Jepang.

Ia juga jauh, jadi selepas empat jam perjalanan dengan kereta bawah tanah, kereta api tempatan, kereta api peluru yang indah, Kereta Api Nankai Electric, bas dan kereta kabel kami tiba di penginapan kuil kami yang dikenali sebagai Shukubo. Syukur yang diketikaikan para wiku menyambut kami dengan hangat dengan banyak tunduk dan, kasut baru diperuntukkan, menunjukkan kepada kami ruang ryokan yang sangat selesa dan luas.

Salah seorang rahib, Obu seorang lelaki muda yang tebal - adakah para bhiksu itu bekerja? - menjemput kami berjalan-jalan malam di sekitar Perkuburan Okunoin. Dia menawarkan untuk membawa kami ke makam kuburan Kobo Daishi monumen yang menjadikan kawasan ini bahagian paling suci tempat paling suci di Jepun dan sebabnya terdapat 48 kuil dan biara di kampung kecil.

Kobo Daishi mengkaji Buddh Buddha Shingon di China dan membawanya kembali ke Jepun apabila tuannya meninggal dunia, beliau telah diberikan Koyasan oleh Maharaja Saga pada tahun 816 M. Obu meriwayatkan cerita ketika kami berjalan melalui hutan tanah perkuburan yang luas ke arah makam. Kobo Daishi dibawa ke kawasan itu oleh dua anjing, satu hitam putih, mewakili tuhan-tuhan, beliau mengenal pasti Koyasan sebagai pusat pengajaran Buddha Esoterik dan mula mendirikan kuil-kuil.

Suatu hari dia pergi bermeditasi seperti yang selalu dilakukannya, tetapi tanpa alasan yang jelas dia tidak berhenti. Beberapa tahun kemudian seorang sami menemuinya masih bermeditasi, biarawan memotong rambutnya dan jenggot dan meninggalkannya untuk terus bermeditasi, tidak pernah dilawati atau dilihat lagi.

'Kami percaya,' kata Obu, 'bahawa dia memasuki meditasi kekal dan masih ada bermeditasi hari ini, lebih dari seribu tahun kemudian.'

Tanah perkuburan itu adalah tempat yang luar biasa, lebih dari 200,000 hiasan batu nisan dan batu-batu nisan yang banyak sering melompat-lompat di antara pohon-pohon cedar yang menjulang beberapa ratus tahun. Ketika kami berjalan dua kilometer melalui pemakaman hingga yang masih bermeditasi Kobo Daishi, Helene bertanya apa yang terletak di bawah batu nisan itu.

'Mungkin ada dua atau tiga ratus ribu kubur,' kata Obu, 'orang-orang dari semua kelas dan semua agama telah dikebumikan di sini, sehingga mereka percaya, mereka dapat memiliki tempat.'

'Itu mesti menjadikannya sangat sibuk di bawah tanah,' kata saya.

'Tidak,' jawab Obu, 'kami hanya mengebumikan kerongkong.' Sekarang, ini adalah berita yang mengejutkan dan jelas menggesa soalan seterusnya.

'Selebihnya tulang adalah dengan keluarga si mati,' jelas Obu.

The Adams Apple, yang nampaknya seperti Buddha duduk, dikeluarkan dan satu-satunya bahagian tubuh yang dikebumikan di bawah batu nisan itu. Helene, yang mengetahui perkara-perkara ini, menjelaskan bahawa udara dari dada akan melalui hyoid yang memberikan bunyi unik kepada setiap orang, jadi mungkin hyoid dikeluarkan untuk membolehkan jiwa berkomunikasi di akhirat. Baiklah, kita semua bersetuju.

Kami kembali keesokan harinya, selepas permulaan awal untuk meditasi, kehadiran pada upacara api harian biksu dan sarapan vegetarian. Ia lebih hebat dalam kecerahan pagi dan walaupun jalan yang lebih sibuk melalui tanah perkuburan itu adalah tenang dan tenang seperti malam sebelumnya. Apa-apa bunyi seolah-olah diserap oleh pokok kuno gergasi mencipta suasana yang paling tenang dan tenang ketika kami berjalan-jalan untuk melawat Kobo bermeditasi lagi. Beribu-ribu batu nisan, beberapa yang diliputi ratusan tahun lichen dan yang lain berkilauan dalam kebaharuan mereka adalah pemandangan yang mengagumkan.

Di siang hari, pintu masuk ke tempat peristirahatannya adalah luar biasa, indah dihiasi dengan lilin berkilau dan tanglung kertas merah melambai dalam angin sejuk, dan bunga teratai emas yang terukir tinggi bersinar di matahari di sebelah sisi pintu masuk hiasan ke makamnya.

Kami menghabiskan sepanjang pagi dalam ketenangan di tanah perkuburan hutan tetapi itu baik-baik saja, ia adalah tempat yang rohani di mana masa masih ada. Kami berjalan-jalan di sekitar kuil-kuil Kobo Daishi telah dibina seribu tahun yang lalu dan berkelah di bawah pokok bunga di taman hiasan dengan jambatan merah klasik Jepun yang melengkung.

Ia adalah lawatan khas dan keistimewaan untuk berkongsi pengalaman yang luar biasa.


ON THE SPOT | HUTAN ANGKER LOKASI BUNUH DIRI DI JEPANG (28/12/17) 1 - 2 - April 2021