Malta, salah satu negara terkecil di dunia, adalah sebuah syurga yang nyata, seperti yang dinyatakan dalam namanya berasal dari perkataan Phoenician asal, "Maleth," yang bermaksud "surga". Orang Yunani juga pernah menyebutnya "Melite" yang bermaksud "madu manis" kerana menghasilkan jenis madu yang unik di Pulau.

Suasana dan kedamaian Malta yang kecil menjadikannya tempat terpencil kecil di laut Mediterranean, sebuah pulau yang tersembunyi oleh lapisan dan lapisan sejarah yang merangkumi zaman dahulu hingga zaman moden. Kekayaannya telah menjadikannya sasaran minat untuk semua yang telah mengenalinya. Ia telah dimasukkan dalam banyak sejarah Eropah dari peneroka asli Phoenicia, pengaruh raja-raja Yunani dan Romawi, legasi zaman Arab dan Islam, petualangan Norman dan Ksatria St John, tempoh Napoleon yang pendek hingga tempoh peraturan British yang termasuk peranan heroiknya dalam Perang Dunia II.

Malta terletak 60 batu dari Sicily antara Itali di utara dan Tunisia dan Libya di selatan. Pulau enigmatic dikelilingi oleh air laut segar, ia telah bertindak sebagai jambatan antara tamadun yang disentuh oleh pelbagai penakluk selama berabad-abad. Eropah, Afrika dan Arab telah meninggalkan tanda mereka dalam satu cara atau lain di Malta dengan membentuk gabungan budaya yang unik. Gabungan budaya terbukti dalam manifestasi tabiat sosial dan evolusinya dari masa ke masa.

Bandar Sliema di tengah-tengah Malta digunakan untuk menjadi sebuah perkampungan nelayan kecil. Hari ini di Malta moden, Sliema adalah salah satu tarikan pelancong utama dengan banyak hotel, restoran dan kedai-kedai yang berkualiti. Terdapat 9 sebab untuk tinggal di Sliema.

Pelabuhan Sliema

Pemandangan indah Valletta

Ia adalah musim panas yang sangat panas pada bulan Julai dan saya duduk makan tengahari di restoran Terrace di pinggir pelabuhan Sliema. Restoran bertentangan hotel saya, Fortina Spa Resort, yang mempunyai pemandangan luar biasa ke bandar Valletta dan gereja St Paul. Ia adalah penampilan indah tembok kota yang dibatalkan di batu kapur kekuningan dengan bangunan tinggi dan rumah bandar di latar belakang. Keindahan dan kehebatan seni bina mata mata walaupun pemerhati yang paling sejuk.

Valletta

Pelabuhan Sliema

Saya nampak sebuah gua kecil dan pantai berbatu yang penuh sesak di sebelah kiri saya, penuh dengan orang ramai, beberapa melompat dari tebing kecil, beberapa berenang dan snorkeling dalam air laut yang jelas dan, lebih jauh, saya dapat melihat bot-bot teksi kecil yang melintas feri penumpang. Di kejauhan, saya dapat mendengar muzik yang sangat kuat dari bot gullet Turki yang penuh dengan orang. Di sebelah kanan saya ada armada kapal yang besar dari setiap saiz yang dapat dilalui, semuanya bertelur di pelabuhan, yang meluas dan merentangi desa-desa Gzira, Msida, Ta Xbieta, Pieta dan terus sejauh Florina dan Valletta. Pelabuhan Sliema adalah hab utama untuk pengangkutan feri dan semua pelayaran di sekitar pulau serta lawatan ke Gozo dan Camino. Kapten Morgan dan Hera Cruises menjalankan lawatan sepanjang hari dan pada waktu petang. Pelabuhan adalah titik permulaan untuk pelayaran malam dan bot parti seperti Lazy Pirate. Ia juga merupakan terminal untuk bas tempatan dan stesen utama untuk bas pelancongan bersiar-siar untuk mengelilingi utara dan selatan pulau itu.

RockBeach Sliema

Membeli-belah

The Point, pusat membeli-belah terbesar Malta, hanya dua minit jauhnya, betul-betul di belakang hotel Fortina. Di seluruh mal terdapat Tigne Point Bridge di mana anda boleh melihat Valletta. Seperti banyak bandar-bandar lain hari ini, terdapat padlocks di jembatan untuk menandakan tradisi romantis mengunci mereka di pagar dan membuang kunci di dalam air, berharap cinta akan kekal selama-lamanya antara pasangan.

Semasa saya berjalan di seberang pelabuhan, saya melihat lebih banyak kedai dan restoran di sepanjang Strand (Tariq Ix-Xatt). Mereka termasuk kafe dan beberapa jenama terkenal Eropah seperti M & S, BHS, Topman dan Mothercare. Ia menyerupai jalan-jalan membeli-belah di London dengan kotak-kotak telefon merah klasik di sudut jalan. Ketika saya sampai ke St Anne Square bertentangan dengan terminal feri, saya dapat melihat jalan-jalan yang bergaya dan berbukit Torri dan Bisazza dengan lebih banyak butik dan kedai pereka, yang membawa saya ke pantai Sliema dalam peregangan panjang menuju St Julian.

Jalan Beli-belah Sliema

Kehidupan kampung

Perkampungan nelayan kecil Sliema yang, dalam bahasa Maltese bermaksud keamanan, menjadi destinasi pelancongan yang sangat popular dalam tiga puluh tahun yang lalu. Persekitaran bandar bercampur dengan rumah-rumah bandar Victoria tradisional, rumah-rumah besar dan vila-vila bergaya yang dihiasi dengan batu yang indah dan balkoni kayu di jalan-jalan dalam. Tetapi pangsapuri yang tinggi dan hotel yang dibina di sepanjang pantai adalah wajah baru Malta, yang menarik para pelancong dari seluruh dunia.

Jalan-jalan berbukit-bukit di kampung-kampung lama Sliema dan Gziera telah dirancang secara tepat dengan bahagian silang yang, di beberapa tempat, menyertai lima atau enam jalan. Terdapat banyak kedai runcit dan kedai-kedai confectionary di jalan-jalan yang lebih kecil, yang menjana lebih banyak interaksi di kalangan masyarakat tempatan dan membantu menjaga tradisi hidup. Kehadiran gereja di setiap kampung adalah titik pusat dalam mengumpulkan penduduk setempat.

Sliema Village

Kehidupan malam yang berhampiran

Berdekatan Paceville, di sebelah barat Sliema dan St. Julian's, adalah daerah yang paling popular di Malta untuk hiburan dan hiburan malam. Teluk St Julian, yang dulu menjadi sebuah perkampungan nelayan kecil, telah menjadi tarikan pelancongan utama yang lain, dihuni dengan bar, restoran dan kelab.

Jarak Jauh Dari St Julian

Kesihatan

Bilik tidur spa terapeutik peribadi kami di Fortina adalah konsep yang unik di Eropah yang direka untuk memastikan kami di dalam hotel seperti magnet untuk berehat dan bersantai dan melupakan semua buzz di sekitar pulau itu. Saya ingin menginap sepanjang hari di hotel, menggunakan semua kemudahan di Sante SPA Fortina dan SPA peribadi kami dan nikmati pilihan enam restoran antarabangsa yang kami dapat akses. Tetapi saya berada di sana untuk menerokai pulau itu dan terpaksa keluar untuk menyemai rasa ingin tahu saya dan belajar tentang sejarahnya yang menarik.

Bilik tidur Fortina Spa

Kapal pesiar

Pelayaran pelabuhan dua jam di sekitar Valletta adalah titik permulaan yang baik untuk melakukan pelajaran sejarah yang singkat dan melihat sekilas masa lalu Malta. Pelancongan oleh Kapten Morgan Cruises membawa kami di sekitar Marsamxett dan Grand Harbour. Pengulas menunjukkan tapak bersejarah, kubu-kubu dan kubu-kubu dan menjelaskan secara ringkas latar belakang dan cerita ketika bot itu berlayar dengan lancar. Acara kemuncak lawatan itu juga melewati kampung Msida dan memiliki pandangan cepat dari tiga kota terkenal di Cospicua, Senglea dan Vittoriosa. Salah satu cerita yang menarik adalah tentang Ksatria St. John dan pengepungan hebat Valletta pada tahun 1565 oleh pasukan Empayar Uthmaniyyah. Satu lagi cerita adalah mengenai kedudukan strategik Malta, yang membawa kepada pengepungan 1940-42 dan pengeboman berat oleh pasukan Itali dan Jerman terhadap Britain dan pasukan bersekutu.

Tiga Bandar

Lawatan bas

Hop Hop On / Hop merah bas pelancongan sehari adalah satu lagi cara yang menarik untuk pergi mengelilingi pulau itu untuk melihat sekilas pekan dan kampung serta landmark bersejarah. Secara peribadi, saya merasakan pemandu bas memandu terlalu cepat dan sukar untuk mendengar ulasan yang dirakamkan. Ia tidak mudah mengambil gambar bergerak tetapi, bagaimanapun, ini adalah salah satu cara untuk melihat banyak pemandangan dalam masa yang singkat.

Pelabuhan Tanah

Menyelam

Sebelum saya meninggalkan Sliema, jauh dari masa saya yang menyeronokkan di sana, untuk mengalami sejarah Valletta, saya memutuskan untuk menyelam di dalam air Malta yang hangat. Saya terpaksa melakukannya sebagai pemula kerana saya tidak pernah menyelam selama lebih 20 tahun. Dekat ke hotel saya menemui Diveshack (www.divemalta.com); pusat menyelam yang lama, yang menawarkan kursus menyelam dan menyelam pengembaraan untuk semua peringkat dan umur, yang disampaikan oleh penyelam berkelayakan yang berpengalaman.

Selepas menonton video dan melalui beberapa arahan umum, saya menyelam pertama saya hanya bertentangan dengan Diveshak di Qui-Si-Sana Seafront. Kami berjalan melalui pantai berbatu dengan gear penuh sebelum memasuki salah satu kolam yang dibuat secara alami di tepi laut. Joolz, pengajar saya, melalui beberapa teknik asas, sebelum kami berlepas dari kolam dan menyelam ke dalam air terbuka. Saya perlahan turun ke empat meter dan terus turun hingga enam meter untuk mengetahui flora dan fauna bawah air. Ketika saya melayang dengan lancar di perairan yang jernih, saya mengawasi kehidupan marin dan akhirnya melihat satu barisan laju ikan kecil melewati saya ketika mereka mencari perlindungan di bawah tumbuhan vegetasi. Satu jam menyelam berlalu begitu cepat tanpa saya melihat peredaran masa. Menyelam kedua saya pada waktu petang adalah di sebuah laman menyelam popular yang dipanggil Maori bersebelahan dengan Valletta di mana anda akan mendapati kecelakaan WWII HMS Maori.

HMS Maori adalah seorang destroter yang tenggelam oleh pesawat Jerman pada tahun 1942. Dia adalah sebahagian daripada sebuah kapal terbang yang mempertahankan pulau Malta strategik sementara ia berada di perairan di pantai Valletta.

Saya menyelam di kedalaman 14 meter untuk melihat kecemasan berhampiran Grand Harbour. Walaupun cuaca sangat bagus, penglihatan itu menjadi obstruktif dan tidak sekadar menyelam sebelumnya kerana air mendung. Ia adalah saat yang menarik ketika kami sampai ke tapak bersejarah dan menyelam di sekitar struktur logam besar. Kehidupan marin merangkak bangkai kapal, tetapi saya dapat mengenali busur kapal itu. Saya menyelam di Maori dan couls melihat ikan berenang melalui lubang dan petikan.

Tapak Diving Maori

Hanya pelukis!

Saya hanya mempunyai sedikit rasa Malta semasa saya tinggal di Sliema. Pengembaraan saya seterusnya adalah tinggal di Phenicia Hotel, sebuah bangunan bersejarah yang dibina sebagai hotel mewah pertama di negara ini pada tahun 1947 dan yang bersebelahan dengan pintu kota Valletta. Saya akan berada di sana untuk mengalami Festival Jazz Malta yang berlangsung pada bulan Julai setiap tahun. Saya suka mempelajari lebih lanjut tentang budaya dan tradisi Maltese dan ingin mengetahui sejarahnya dari sudut yang berbeza dan lebih mendalam.

Phenicia Hotel


Virus Corona, Bentuk Senjata Biologis Tiongkok Untuk Perang? - Oktober 2020